Selasa, 10 Mei 2016

bendrio sibarani: bendrio sibarani: bendrio sibarani: khotbah minggu...

bendrio sibarani: bendrio sibarani: bendrio sibarani: khotbah minggu...: Bacaan Alkitab: Nehemia 8: 1-10 Tema Besar: Menjadi   Jemaat Terpilih Saudara-saudara Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus,            ...

Renungan Rumah Tangga



Bacaan Alkitab: Hosea 1:2-10
Saudara-saudara, Jemaat dan Keluarga Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus,
            Pengalaman hidup Nabi Hosea tentulah sangat tidak menyenangkan. Bayangkan saja oleh karena kenabiannya, ia harus mengawini seorang perempuan sundal sebagai bentuk ketaatannya kepada Tuhan Allah yang berfirman kepadanya. Pengalaman Hosea tersebut sesungguhnya hendak memberi gambaran kepada umat Tuhan bahwa seperti itulah perbuatan mereka terhadap Allah, sekaligus hasil dari perbuatan tersebut yakni dilahirkannya anak-anak yang diberi nama Yisreel, Lo-Ruhama dan Lo-Ami merupakan bentuk sikap Tuhan Allah atas hidup yang demikian (hidup dalam persundalan), yakni dengan membelakangi Tuhan Allah dan berpaling kepada berhala-berhala. Hosea melakukan apa yang Tuhan Firmankan kepadanya dengan cara menuruti apa yang Tuhan perintahkan. Hosea sebagai seorang Nabi menjadi simbol yang menunjuk pada kesetiaan Tuhan Allah kepada umatNya mengawini perempuan sundal (representasi dari umat yang menyembah berhala/meninggalkan Tuhannya). Dari hasil perkawinan tersebut lahirlah anak-anak yang menunjukkan bagaimana sikap Tuhan Allah terhadap kehidupan beriman yang ternodai oleh penghianatan dengan cara mempertuhankan berhala-berhala dan melakukan perbuatan-perbuatan yang melanggar perintah Tuhan Allah.
Saudara-saudara, Sidang Jemaat Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus,
            Nabi Hosea tampil hampir bersamaan dengan nabi Amos ketika Yerobeam II berkuasa. Saat itu kerajaan Israel sedang mengalami masa kejayaan dan kemakmuran, demikian juga dengan kerajaan Yehuda (bagian Selatan). Kedua kerajaan ini bahkan sedang dalam keadaan berdamai, sehingga negara-negara di sekitar mereka tidak mampu bersaing dengan mereka. Akan tetapi, kemakmuran dan kejayaan kerajaan Israel kemudian melahirkan du adampak sekaligus, yakni terjadinya kemerosotan di bidang tata-masyarakat dan kemerosotan di bidang keagamaan.Di bidang keagamaan terjadinya kemerosotan yang amat parah, yakni dalam ibadat yang mereka selenggarakan.Betel yang digunakan sebagai pusat peribadatan sangatlah laris dikunjungi oleh umat dibanding dengan Dan. Di Betel, tempat umat itu memusatkan ibadatnya ternyata tercampur dengan patung lembu jantan, sehingga selain mereka menyembah Tuhan Allah, mereka juga menyembah berhala yang disertai dengan upacara-upacara kafir. Selebihnya di mana-mana dewa-dewi setempat, dewa-dewi kesuburan, baal dan astarte dipuja dengan ibadat kegila-gilaan dan mesum, misalnya sundal bakti (Hos. 4:13-14). Tindakan ini sesungguhnya merupakan sikap yang menyamakan Tuhan Allah Israel sama dan setara dengan dewa-dewi setempat. Inilah sesungguhnya yang terjadi pada zaman nabi Hosea tampil menyampaikan Firman Tuhan Allah. Apa yang diperbuat Hosea melalui perkawinannya dengan perempuan sundal itu demikianlah yang terjadi dalam keberimanan umat Tuhan Allah. Demikian juga dengan tata-masyarakat, telah terjadi ketimpangan sosial ekonomi yang amat parah. Penguasa dan orang-orang kaya menyalahgunakan kedudukan dan kekayaan mereka dengan berpesta pora tanpa menghiraukan sesama yang susah dan menderita.

Saudara-saudara, Keluarga Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus,
            Sikap Allah terhadap perbuatan yang memalukan ini sejujurnya, adalah hendak memutuskan hubungan dengan umatNya. Nama-nama yang diberi kepada anak-anak Nabi Hosea menunjukkan sikap Allah.  Nama Yizreel menunjuk pada Sebuah kota dekat Bukit Gilboa, tempat tanah milik Ahab di dekat kebun anggur Nabot yang diperoleh Izebel, dan di kota itulah ia menemui ajalnya. Lembah Yizreel memisahkan Galilea dengan Samaria. Demikian juga dengan Lo-Ruhama yang berarti bahwa Allah tidak akan menyayangi lagi kaum Israel, dan sama sekali tidak akan mengampuni mereka, dan Lo- Ami yakni” kamu ini bukanlah umat-Ku dan Aku ini bukanlah Allahmu." Tetapi jika ditelusuri dengan baik, dari segi bahasanya, bentuk yang digunakan di sini bukanlah berarti bahwa tidak ada lagi kemungkinan perubahan sikap Tuhan Allah. Tetapi sebaliknya, apa yang Tuhan Allah sampaikan dan maksudkan melalui pemberian nama-nama tersebut, sesungguhnya belumlah harga mati, tetapi Tuhan Allah masih menunjukkan kasihNya yang amat besar itu.
Saudara-saudara, Keluarga Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus,
            Sekali lagi bahwa melalui perikope bacaan ini, kepada kita diingatkan bagaimana besarnya, dalamnya, tingginya kasih Allah kita itu. MurkaNya selalu dikalahkan oleh KasihNya yang tak berkesudahan itu. Tuhan Allah malah terus berinisiatif membaharui kehidupan umatNya. Perbuatan umatNya yang “bersundal” memang tak bisa tidak melahirkan situasi dan kondisi hidup yang tidak menyenangkan. Tetapi apapun bentuk penghajaran Tuhan kepada umatNya, sesungguhnya hanyalah untuk satu tujuan, yakni lahirnya umat Allah yang benar-benar setia sebagaimana Allah itu setia. Kerajaan Israel demikian juga Yehuda, memang di kemudian hari mengalami kehancuran, tetapi bukan untuk selamanya, buktinya Tuhan Allah masih terus memelihara mereka sehingga mereka masih terus eksis. Kalau demikian, apa makna berita Firman Tuhan ini bagi kita?, saudara-saudara, keluarga Yang Dikasihi Tuhan Yesus, yang pertama yang harus kita ingat ialah, bahwa sikap yang menduakan Tuhan dalam hidup ini adalah bentuk persundalan rohani yang sangat menjijikkan di mata Tuhan. Yang kedua ialah bahwa sebesar apapun kesalahan dan perbuatan yang kita lakukan yang melanggar kehendak Tuhan Allah, jika kita memberi diri untuk dibaharui/bertobat, Kasih Allah akan mengalahkan murkaNya. Tuhan senantiasa menghendaki kehidupan yang penuh damai sejahtera bagi kita umatNya. Untuk itu, kesetiaan dan kemurnian serta ketulusan beriman kepada Tuhan Allah sesungguhnya adalah sikap yang harus dijaga dan dipelihara oleh kita sekalian. Oleh karena besarnya kasih Allah, Ia telah mengaruniakan AnakNya yang tunggal supaya setiap orang yang percaya kepadaNya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal. Inilah bukti kasih Allah bagi kita, Yesus Kristus telah mati dan bangkit supaya kita tidak binasa. Kita disebut umat gembalaanNya dan anak-anak yang hidup.Tuhan memberkati kita. Amin

  


Bacaan Alkitab: Pengkhotbah 1:2,12-15; 2:10-23
Saudara-saudara, Jemaat dan Keluarga Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus,
Jujur harus dikatakan bahwa tidak sedikit umat Kristen yang menghadapi kesulitan untuk mengerti dan memahami kitab pengkhotbah ini. Sebab seakan-akan isi kitab ini sebagian besar memberi penekanan pada kesia-siaan hidup di bawah kolong langit ini. Penulis yang mengkalim diri sebagai Raja atas Israel di Yerusalem juga mengklaim diri sebagai orang yang berhikmat seakan punya kesimpulan bahwa segala sesuatu di bawah matahari ini adalah kesia-siaan belaka. Tak ada yang kekal,semua hal sepertinya telah tertata dengan baku dan apapun tak ada yang dapat dikatakan baru. Barangkali hal seperti ini bisa diterima,tetapi yang sulit untuk diterima adalah perihal nasib yang sama yang dialami oleh semua orang yakni semuanya adalah kesia-siaan. Hasil refleksi kritis penulis kitab pengkhotbah sebenarnya tak dapat dipungkiri. Refleksi kritis atas kehidupan ini sesungguhnya adalah refleksi manusiawi yang menyadari dirinya sebagai bagian dari ciptaan Tuhan Allah bersama dengan ciptaan lainnya.  Skeptis dan seakan tak berpengharapan memang,tapi sungguh terbuka dan tak bertele-tele, penulis mengakui dirinya maupun hikmat yang dimilikinya ternyata hanyalah ciptaan belaka dan tidak berkuasa apa-apa untuk mengubah atau menentukan kehidupan ini. Yang pada akhirnya diapun menyadari bahwa pekerjaan Allah tak akan dapat diselami oleh manusia. Tuhan Allah telah dan menentukan segala sesuatu yang diciptakanNya. Dia membuat segala sesuatu indah pada waktunya. Manusia sebagai makhluk yang fana sebaiknya dapat menikmati kesenangan sebagai upah atas jerih payahnya di bawah langit ini.
Saudara-saudara, keluarga Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus,
Membaca dan merenungkan kitab pengkhotbah tanpa adanya pengakuan dan iman kepada Tuhan Allah bisa saja menghantar seseorang pada skeptisisme yang negatif atau berlebihan. Seseorang bisa saja putus asa menjalani kehidupan ini akibatnya adanya paham relativisme yakni paham yang mengajarkan bahwa semua manusia bernasib sama seperti binatang,yakni pada akhirnya mereka akan meninggalkan dunia ini dan segala yang dimiliki. Itulah yang disebut dengan kesia-kesiaan.Pengkhotbah sempat mengambil kesimpulan dari hidup yang di jalaninya, yakni (2:10)  “Aku tidak merintangi mataku dari apapun yang dikehendakinya, dan aku tidak menahan hatiku dari sukacita apapun, sebab hatiku bersukacita karena segala jerih payahku. Itulah buah segala jerih payahku”. Akan tetapi pada ayat-ayat selanjutnya, dia (pengkhotbah) tetap menyadari bahwa nasibnya sebagai manusia adalah sia-sia. Bahkan ia sampai-sampai membenci hidup. Kenapa? Sekali lagi, dia menggunakan seluruh kekuatannya merenungkan kehidupan ini dan pada akhirnya ia tiba pada kesimpulan bahwa ternyata semuanya adalah kesia-siaan belaka. Benar saudara-saudara, hidup di bawah langit ini sesungguhnya adalah sementara, tidak ada yang kekal di sini, akan tetapi harus kita akui dan sadari bahwa tanpa Tuhan, maka semuanya akan sia-sia. Oleh karena itu, bagi kita umat Tuhan, penting untuk senantiasa memandang hidup ini sebagai anugerah dari Tuhan Allah agar kita menghargainya, sehingga apapun yang kita alami di bawah matahari ini, semuanya tidak akan sia-sia karena kita mempertanggungjawabkan hidup kita dalam wujud hidup yang berguna bagi sesama demi kemuliaan Tuhan Allah. Membaca kesaksian Pengkhotbah ini, sejujurnya kita sedang mendengarkan curahan hidup orang yang sungguh-sungguh menyadari siapa dirinya di hadapan Tuhannya, yakni begitu rendah dan tak berdaya. Maka sikap positif dan patut dipuji dari Pengkhotbah ialah bahwa walaupun dia hampir-hampir saja memberi kesimpulan tentang hidup  di bawah matahari ini sebagai hidup yang tiada guna, akan tetapi pada akhirnya, ia menunjukkan pengakuannya atas kemahakuasaan Tuhan Allah. Manusia tak akan pernah mampu menyelami semua karya Allah, manusia tak akan pernah mampu menyelami perbuatan Allah yang telah menjadikan dunia dan segala isinya ini. Oleh karena itu, agar manusia, termasuk kita sekalian tidak sampai jatuh pada skeptisisme dan fatalisme semu (penuh keraguan dan selalu menjadikan Tuhan pelaku yang salah), maka pengakuan iman percaya kita akan Tuhan Allah sangatlah penting. Di sinilah akan nampak ciri kekhususan kita sebagai umat Tuhan. Selalu merendahkan diri di hadapan Tuhan Allah yang maha kuasa dan penuh kasih Karunia. Ingatlah, hidup ini sesungguhnya adalah indah, jika kita menghidupinya di dalam Tuhan Allah kita yang hidup. Amin. 





















Bacaan Alkitab: Lukas 12:32-40
Saudara-saudara,Keluarga Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus
Bacaan kita saat ini sudah tentu bukan lagi sesuatu yang asing bagi kita sekalian. Isi perikop ini sesungguhnya sangatlah sensitiv karena berbicara tentang harta/kepunyaan,sikap atas apa yang dipunyai dan juga hakekat harta dalam keberimanan orang kristen. Tentulah tak sedikit umat atau juga pengkhotbah yang enggan menyampaikan hal ini,apalagi kalau tidak disertai pengetahuan teologi. Kenapa demikian? Sekali lagi,karena disini ditegaskan tentang harta. Memang, ketika membaca ayat Alkitab ini kita sekalian pastilah bertanya,bagaimana mungkin segala harta harus kita jual dan menjadikannya sedekah? Bukankah kita mesti mempersiapkan kebutuhan kita di waktu yang akan datang. Apakah menabung itu sesuatu yang salah?Lalu kenapa Tuhan Yesus malah menyuruh murid-muridNya menjual harta milik dan memberikannya kepada orang miskin (bersedekah)?
Saudara-saudara, Keluarga Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus
Jika Yesus memerintahkan para murid menjual segala harta benda sesungguhnya perintah ini harus dipahami berdasarkan perkataan Yesus Kristus sebelumnya. Yakni bahwa orang yang percaya kepada Kristus, harus memilih perbedaan dalam konsep menjalani kehidupan dengan orang -orang yang tidak percaya kepada Allah. Bahwa orang percaya harus tahu bahwa unsur yang terutama dan pertama dalam kehidupan umat Tuhan adalah kerajaan Allah. Yaitu konsep kehidupan yang di dalamnya Tuhan Allah menjadi pusat dan dasar hidup,kehendak Allah yang berlaku dan Tuhan Allah sendiri yang memerintah. Maka jika ini yang terjadi,sesungguhnya segala kebutuhan lainnya niscaya dijamin oleh Tuhan Allah. Maka jikalau Tuhan Yesus memerintahkan untuk menjual harta benda,perintah ini harus dimengerti sebagai kritik kepada semua pengikutNya supaya dalam hidup ini Kerajaan Allah menjadi prioritas yang terutama. Sebab dengan demikian tak ada lagi yang perlu diragukan dan dikuatirkan. Tuhan Allah di dalam Kristus Yesus, sesungguhnya sungguh berkuasa atas seluruh hidup umatNya. Sebagai warga kerajaaan Allah,sesungguhnya kita yang walaupun kawanan kecil,tetapi akan berpengaruh besar di manapun kita hadir,sebab penyertaan Allah senantiasa menjadi jaminan bagi kita.
Saudara -saudara,Keluarga Yang Dikasihi Kristus Yesus
Apa yang Tuhan Yesus perintahkan,juga harus dimengerti dalam konsep parousia,yakni kedatanganNya kali kedua. Bahwa saat itu, segala harta kekayaan yang dimiliki manusia tidak ada yang bermakna. Maka bersedekah,yakni berbagi dalam kasih kepada orang-orang yang membutuhkan merupakan sikap atau tindakan mengumpulkan harta di sorga, yakni buah-buah kasih. Harta seperti ini tidak akan pernah dicuri pencuri,tak akan pernah dirusakkan oleh apapun. Maka sungguhlah tak terbantahkan apa yang dikatakan Yesus,"dimana hartamu berada,disana hatimu berada". Maka tempat harta yang kita miliki sangatlah menentukan di mana kita. Jika harta kita di bumi,maka kita akan kehilangannya,tetapi jika harta kita di sorga kita akan menikmatinya bersama Tuhan Allah kekal. Oleh karena itu kesetiaan dan kesiapan serta kelayakan menyambut Tuhan datang lagi kali kedua adalah prinsip yang sangat penting untuk dimiliki oleh setiap umatNya.
Saudara-saudara Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus
Walaupun kita masih hidup di dunia ini,akan tetapi semua kita mesti ingat dan sadar bahwa dunia ini bukan tempat yang kekal bagi kita,kita akan meninggalkan semua hal dan segala yang kita miliki ketika nanti,Tuhan Yesus yang kita nantikan datang lagi untuk kali kedua.Dialah yang akan menyediakan apapun yang kita perlukan di KerajaanNya itu. Maka berjuanglah selalu dalam setiap bentuk perbuatan kasih,siap sedialah menyambut Kedatangan Kristus, percayalah bahwa Jaminan hidup kekal menjadi milik kita. Amin



bendrio sibarani: bendrio sibarani: khotbah rumah tangga

bendrio sibarani: bendrio sibarani: khotbah rumah tangga: Bacaan Alkitab: 1 Kor 12:12-31 Saudara-saudara, keluarga Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus,             Jemaat Korintus merupakan ...

bendrio sibarani: bendrio sibarani: khotbah rumah tangga

bendrio sibarani: bendrio sibarani: khotbah rumah tangga: Bacaan Alkitab: 1 Kor 12:12-31 Saudara-saudara, keluarga Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus,             Jemaat Korintus merupakan ...

Renungan Jemaat Hari Minggu



Bacaan Alkitab: Amos 8:1- 12
Saudara-saudara, Jemaat Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus
            Kemiskinan merupakan persoalan yang terus menerus mewarnai kehidupan sebagian besar umat manusia di muka bumi ini. Bahkan di dunia ini, negara telah dibagi kelasnya berdasarkan kekayaan dan kemiskinannya. Negara kita sendiri, disebut-sebut telah menjadi negara berkembang, tetapi realitasnya bahwa ada ratusanjuta masyarakat miskin di negara ini. Kemiskinan sendiri telah menjadi bahan studi terutama ilmu sosial dan juga teologi terutama mengenai penyebabnya demikian juga dengan dampak yang diakibatkannya. Beragam hasil penelitian yang diperoleh, apakah akibat sistem sosial dan ekonomi atau kebijakan, apakah karena sumber daya alam atau karena rendahnya sumber daya manusia, atau juga karena etos kerja dan budaya hidup dan lain sebagainya. Tetapi yang pasti ialah bahwa kemiskinan selalu akan berakibat pada kesengsaraan. Kemiskinan dan kesengsaraan selalu berjalan beriringan dan tak terpisahkan. Akibat kemiskinan maka terjadi pulalah kesenjangan sosial dalam masyarakat. Tentulah hal ini tidak sesuai dengan yang Tuhan kehendaki, sebab di mata Tuhan semua orang sama. Tetapi apa yang terjadi? Manusia sendiri membuat kelas-kelas dalam masyarakat, sehingga yang terjadi adalah ketidakmerataan kesejahteraan hidup. Apalagi zaman yang semakin kompetitif (Persaingan hidup) telah berakibat pada terjadinya fenomena yang miskin selalu kalah, dan yang kaya selalu menang alias semakin kaya. Bahkan yang sangat disayangkan adalah bahwa tidak sedikit orang-orang kaya dan penguasa yang merampas bagian atau hak orang-orang miskin dengan kuasa dan kekayaannya. Kita selalu menyaksikan terutama di negara ini, hampir semua koruptor adalah orang-orang kaya dan penguasa. Jika demikian apa sesungguhnya yang terjadi?
Saudara-saudara, Jemaat Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus,
Di zaman Amos tampil menyampaikan suara kenabiannya ia mencela kejahatan-kejahatan di Israel, kerajaan Utara, selama masa pemerintahan Yerobeam 11 (775-750 sM). Dari pedalaman dekat Betlehem, Amos merasa muak atas kemewahan pedesaan yang dijumpainya (Am 3:15), dan meramalkan malapetaka militer (Am 6:14) sebagai alat hukuman Allah. Amoslah nabi pertama yang perkataannya ada dalam kitabnya sendiri. Pesannya mengenai malapetaka ditolak oleh kalangan istana (Am 7:10-17) dan orang-orang kaya yang menindas sesamanya sehingga melahirkan ketidakadilan dalam kehidupan umat. Kesengsaraan yang lahir akibat perbuatan jahat, berupa penipuan, monopoli ekonomi dan pemberlakuan sistem yang tidak adil bagi umat kecil dan miskin ternyata sangat tidak dikehendaki oleh Tuhan Allah. Nabi Amos meneriakkan ketidakadilan ini dengan menyampaikan ancaman hukuman Allah berdasarkan penglihatan yang diterimanya. Amos menyampaikan Firman Allah yakni bahwa Tuhan Allah sangat menentang perbuatan jahat mereka. Tuhan Allah menelanjangi niat jahat mereka yakni yang terus berbuat dan merencanakan ketidakadilan bagi kaum miskin dan rendah, padahal mereka adalah umat Allah. "Bilakah bulan baru berlalu, supaya kita boleh menjual gandum dan bilakah hari Sabat berlalu, supaya kita boleh menawarkan terigu dengan mengecilkan efa, membesarkan syikal, berbuat curang dengan neraca palsu, supaya kita membeli orang lemah karena uang dan orang yang miskin karena sepasang kasut; dan menjual terigu rosokan?" Pikiran dan niat kejahatan para penguasa dan orang kaya ini jelas diketahui oelh Tuhan Allah. Pernyataan ini menegaskan bahwa di satu pihak orang-orang ini memelihari peraturan keagamaan, tetapi di pihak lain mereka merancang dan melakukan kejahatan. Mereka memeliha bulan baru, yakni bulan masa raya dan sabat sebagai waktu kebebasan, tetapi ketika waktu-waktu itu berlalu mereka melakukan tindakan ketidak adilan bagi orang-orang miskin. Munafik, itulah julukan yang tepat bagi orang-orang seperti ini.
Saudara-saudara, Jemaat Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus,
            Jika Allah sampai beriktiar menghukum umatNya yang berlaku curang dan melakukan ketidakadilan dengan cara memutuskan relasi dan komunikasi (lapar dan haus akan Firman Tuhan) dan tidak berkenan untuk dijumpai umat itu, maka sesungguhnya Tuhan Allah menghendaki agar mereka bertobat dan kembali kepada kehidupan yang Tuhan Allah kehendaki. Suara kenabian Amos ini, jelas sangatlah keras dan menyakitkan. Sangat menusuk hati, sehingga wajar jika Amos sempat diusir oleh Amazia. Tetapi sesungguhnya harus demikian. Bahwa apapun yang Tuhan Firmankan harus disuarakan dengan lantang oleh setipa orang yang diutusNya. Sebab Tuhan Allah sangat membenci perbuatan yang menjadikan sesama mengalami kesengsaraan. Kita adalah orang-orang yang diutus ke dalam dunia ini, menjadi garam dan terang, di utus untuk menegakkan keadilan dan memberi kemerdekaan kepada mereka yang tertindas, miskin dan terasing. Jangan sampai malah kita yang menjadi pelaku-pelaku ketidakadilan tersebut. Bagaimana caranya? Mari kita mulai dari diri kita sendiri, dari persekutuan rumah tangga kita, persekutuan jemaat. Mari berjuang bersama dan bersama berjuang menghilangkan segala bentuk ketidakadilan, menghilangkan kesenjangan sosial ekonomi yang semakin tajam ini dengan cara memberi diri kita menjadi orang yang senantiasa berguna bagi orang lain di sekitar kita. Ingatlah apapun pekerjaan kita, sebesar apapun penghasilan kita, jika hasilnya tak pernah dirasakan oleh orang lain, maka kita sesungguhnya adalah orang-orang yang tidak berkenan kepada Tuhan Allah. Kemudian bagi kita sekalian umat Tuhan, diingatkan untuk tidak sekali-kali merampas atau mengambil yang bukan hak kita, yang bukan bagian kita, itu adalah tindakan keji di mata Tuhan. Tuhan mengingatkan bahwa kepada orang-orang seperti ini, akan terjadi kelaparan dan kehausan, bukan akan makanan dan air, tetapi akan FirmanNya. Tuhan mengingatkan kita semua, bahwa Dia tidak berkenan menemui orang-orang yang melakukan ketidakadilan. Jika Tuhan tak lagi bersama kita, maka apakah yang akan terjadi? Hanya kehancuran dan kebinasaan. Maka karena itu, melalui Firman Tuhan saat ini, kita diajak dan diberkati, bahwa upaya iman kita mencari Tuhan melalui aktifitas keagamaan kita haruslah selalu disertai dengan perbuatan yang membuat orang lain diberkati. Percaya dan yakinlah saudara-saudara, bahwa ketika kita diberkati Tuhan, maka Tuhan menghendaki kita menjadi berkat bagi orang lain di sekitar kita. Maka berusahalah selalu menegakkan keadilan dan jadilah berkat bagi sesama. Tuhan Yesus niscaya menjumpai kita. Jika Tuhan bersama kita, siapakah lagi lawan kita? AMIN
 









Bacaan Alkitab: Kolose 2: 6- 19
Saudara-saudara, Jemaat Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus,
            “Kesetiaan” merupakan sikap yang harganya sangat mahal dalam hal apapun, yakni ketika seseorang meyakini atau mempercayai sesuatu, begitu juga dengan apabila seseorang mengikat diri dengan sesuatu janji. Kesetiaan tersebut dinampakkan melalui sikap hidup yakni berupa pemberian diri. Sehingga kesetiaan akan bermuara pada hidup yang berintegritas yakni, bahwa apa yang diyakini, apa yang diucapkan akan selalu selaras dengan sikpa dan perbuatannya. Dalam kehidupan beriman orang Kristen, kesetiaan adalah sikap yang selalu dituntut untuk selalu dimiliki dan menjadi sikap yang harus selalu dipegang teguh. “Kesetiaan” beriman harus diartikan dalam konsep dinamis atau kesetiaan yang bertumbuh, artinya bahwa kesetiaan tersebut tidak statis atau tidak cukup hanya perasaan semata, tetapi harus disertai dengan bukti nyata, yakni terjadinya pertumbuhan secara terus menerus yang mewujudnyata dalam buah-buah iman. Kesetiaan adalah sikap yang selalu mendapat tantangan baik dari dalam maupun dari luar. Oleh karena itu kesetiaan bukanlah sikap yang permanen, tetapi sesuatu yang harus terus-menerus diperjuangkan dan dipelihara. Kesetiaan seseorang bisa saja berubah menjadi penghianatan oleh karena ketidakmampuan mempertahankan yang diimani, apakah karena tawaran materi, jabatan, cinta, atau hal lain dalam kehidupan ini.
Saudara-saudara, Sidang Jemaat Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus,
            Rasul  Paulus sungguh memahami hakekat kesetiaan sebagai umat Tuhan. Filsafat dan ajaran turun-temurun nenek moyang bukanlah hal yang asing baginya. Tentulah di berbagai tempat di mana ia mengabarkan Injil, ia menjumpai hal-hal yang demikian. Atas dasar latar belakang inilah, Rasul Paulus menasihati Jemaat Tuhan di Kolose untuk tidak terperdaya dengan ajaran-ajaran yang bertentangan dengan ajaran Kristus. Sebaliknya, Jemaat Tuhan yang telah menerima Kristus Yesus, harus memiliki akar iman yang kuat dan kokoh. Kristus Yesus adalah dasar dan pusat kehidupan setiap orang percaya. Oleh karena itu sekali-kali umat Tuhan tidak boleh terperdaya dengan ajaran apapun yang tidak sesuai dengan ajaran Kristus. Dengan kata lain, Rasul Paulus mengingatkan agar setiap orang percaya sungguh-sungguh berakar kokoh, tidak mudah diombang-ambingkan ajaran apapun. Kesetiaan iman tersebut harus pula terus dibangun dan berbuah, yang ditandai dengan ucapan syukur yang melimpah dari hidup setiap umat Tuhan. Demikian pula halnya dengan ajaran sunat yang dijunjung tinggi orang-orang Yahudi (termasuk Kristen Yahudi), sudah tidak lagi bersifat lahiriah melainkan sunat di dalam Kristus, yakni bahwa oleh Kristus keberdosaan kita telah dihapuskan. Hutang dosa telah dilunasi di dalam kematian dan kebangkitan Yesus Kristus. Semua tradisi keagamaan yang tidak sesuai dengan ajaran Kristus, tidak boleh menghalangi umat Tuhan untuk berbuah bagi Kristus. Sekali lagi, dasar dan pusat kehidupan beriman hanyalah Yesus Kristus Tuhan. Oleh karena itu umat Tuhan sekali-kali tidak boleh terperdaya oleh tradisi-tradisi keagamaan yang tidak sesuai dengan ajaran Kristus yang sesungguhnya hanyalah bayangan, yang wujudnya dalam Kristus.
Saudara-saudara, Sidang Jemaat Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus,
            Yesus Kristus telah memberi diriNya menderita, mati dan bangkit bagi kita. ia telah membayar lunas hidup kita. Dia telah menyempurnakan hidup kita. Maka sesungguhnya, siapapun kita yang telah menerima karya keselamatan dariNya dituntut untuk memiliki kesetiaan yang kokoh. Kita dituntut untuk menghasilkan buah bagiNya. Kita dituntut memiliki dasar pemahaman, keyakinan yang teguh, yang tidak lagi mudah berpaling dari Dia. Kita harus sadar, bahwa zaman yang kita jalani sekarang ini adalah zaman yang menjunjung kebebasan berekspressi, zaman bangkitnya semangat menggali warisan ajaran dan budaya leluhur, juga zaman di mana ilmu pengetahuan didewakan. Demikian juga dengan terjadinya sikap hidup, yakni; materialisme, skeptisisme (mempertanyakan semua hal), konsumerisme, dan lain-lain. Semua ini tentu juga mempengaruhi kehidupan beriman kita. Bukan tidak mungkin sikap-sikap hidup yang demikian merasuk masuk ke dalam kehidupan bergereja, sehingga kita bisa saja melihat adanya pesta pora dalam gereja, adanya gereja yang mengejar materi dan juga adanya gereja yang sulit dibedakan dengan perusahaan, dan lain sebagainya. Oleh karena itu, Surat Rasul Paulus ini, sesungguhnya sangatlah relevan di setiap konteks dan zaman yang dilalui oleh umat Tuhan dalam hidup ini. Intinya adalah “kesetiaan” mengikut Kristus Yesus Tuhan adalah sikap yang tidak bisa dikompromikan dalam hidup orang Kristen. Beriman teguh, terus dibangun dan berbuah adalah perjuangan iman yang harus terus menerus menjadi perjuangan umat Tuhan. Kristus Yesus telah membayar lunas kita, Dia telah mati bagi dosa-dosa kita, Dia juga bangkit bagi kehidupan kekal kita umatNya. Kita telah dimenangkan Kristus dan menjadi pemenang, karena itu kita juga harus menang menghadapi segala bentuk ajaran, segala bentuk sikap hidup dan segala bentuk perubahan yang terjadi dalam kehidupan yang kita jalani ini. Percayalah saudara-saudara, bahwa ketika kita berakar dan terus dibangun di dalam Kristus Yesus, maka kita akan melimpah dengan ucapan syukur sebagai buah iman kita. Karena itu mari terima Dia dan teruslah di dalam Dia, maka Dia akan di dalam kita. Ketika Dia di dalam kita, maka hidup kita ini bukan lagi hidup kita, tetapi Kristus yang hidup di dalam kita. Jika Kristus hidup di dalam kita maka niscaya hidup kita adalah hidup yang penuh kasih karunia. Terpujilah Kristus Yesus. AMIN
















                       
Bacaan Alkitab: Hosea 11:1- 11
Saudara-saudara, Sidang Jemaat Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus,
            Israel dan Efraim dalam bacaan kita saat ini digambarkan sebagai pribadi-pribadi yang melakukan pemberontakan kepada Tuhan Allah setelah mereka mengalami kasih dan kemurahan Tuhan Allah. Israel dan Efraim sesungguhnya adalah umat Tuhan yang kemudian menjadi bangsa yang besar setekah mereka kembali ke tanah perjanjian. Bangsa itu kemudian terpecah menjadi 2 kerajaan yakni kerajaan utara dari bani Efraim (anak kedua Yusuf yang diberkati Yakub menjadi yang sulung) dan kerajaan selatan. Kedua kerajaan ini, yakni umat Tuhan ini, sepertinya telah melupakan kasih setia Tuhan Allah yang telah membawa mereka keluar dari tanah perbudakan, yang menuntun mereka  selama di perjalanan dan yang memberi mereka jaminan hidup selama mereka berjuang menuju tanah kebebasan yakni tanah Kanaan. Hosea memberi kesaksian bahwa Tuhan Allah seakan mencurahkan isi hatinya tentang bagaimana Allah pada zaman dahulu mengasihi umat itu dan di kemudian waktu, umatNya itu melupakan segala perbuatan baik yang telah mereka alami dan nikmati dari Tuhan Allah dengan cara berbalik dari Allah. Mereka mempersembahkan korban kepada para Baal, dan membakar korban kepada patung-patung. Tindakan ini sungguhlah menyakiti hati Tuhan Allah. Padahal sesungguhnya tidak ada lagi yang kurang yang Tuhan lakukan bagi mereka. Tuhan berkata: ”Aku menarik mereka dengan tali kesetiaan, dengan ikatan kasih. Bagi mereka Aku seperti orang yang mengangkat kuk dari tulang rahang mereka; Aku membungkuk kepada mereka untuk memberi mereka makan” (Ay. 4). Ucapan Tuhan Allah ini, sesungguhnya hendak menegaskan bagaimana Dia setia dan sangat mengasihi umatNya itu. Tetapi apa yang terjadi? Umat itu malah menghianati Tuhan Allah dengan cara meyembah baal. Sikap ini tentu membuat Tuhan Allah gerah dan berniat untuk menghukum umat itu dengan cara membiarkan umat itu ditindas lagi (kembali ke Mesir) dan dijajah oleh bangsa Asyur, bahkan mereka akan  diperhadapkan dengan peperangan yang menghancurkan mereka dan bangsa itu. Inilah semula yang Tuhan Allah rencanakan bagi umat itu akibat perbuatan mereka yang tidak mau bertobat kepada Allah.
Saudara-saudara, Sidang Jemaat Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus,
            Ternyata apa yang semula dipikirkan dan direncanakan oleh Allah atas umatNya itu serta merta berubah.  Hati Allah berbalik dalam diriNya, belaskasihanNya bangkit serentak.  Tuhan Allah tidak tega menghukum umatNya itu seperti Adma, yakni Salah satu kota di dataran landai (Kej 14:2,8; Ul 29:23), yang khusus ada hubungannya dengan Zeboim. Kaitannya dengan Gaza (Kej 10:19) mengacu kepada tepatnya lokasi lima kota yg terbenam di bawah laut bagian selatan Laut Mati. Dan seperti Zeboim, yakni Satu kota di tanah datar, dibinasakan bersama Sodom dan Gomora (Ul 29:23). Berkat kasih setia Allah, hukuman yang semula direncanakan kepada umat itu berubah menjadi kasih karunia. Allah menunjukkan Kasih dan kemurahanNya yang tak berkesudahan, yang membedakanNya dengan manusia. Dia Allah yang Kudus, yang datang menyayangi umatNya, bukan menghanguskannya (band. Ay. 9). Kasih dan kemurahan Allah tersebut diwujudkan dalam pemberkatannya atas umatNya, bahwa mereka akan mengikuti Tuhan Allah, bahwa mereka akan eksis sebagai bangsa (mengaum bagaikan singa) dan mereka akan dikumpulkan bersama dan tidak terceraiberai lagi. Seperti burung (dapat terbang dengan cepat, melintasi awan dan lautan)  dan seperti merpati yang berhati suci mereka akan kembali dan menempati rumah-rumah mereka. Luar biasa Kasih dan Karunia Tuhan Allah ini.
Saudara-saudara, Sidang Jemaat Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus,
            Kesaksian Hosea dalam bacaan kita saat ini tentulah membuat kita terharu dan bangga. Bahwa ternyata Tuhan Allah yang kita sembah dan muliakan dalam hidup ini adalah Tuhan Allah yang selalu dan selalu memikirkan yang terbaik dan terindah bagi hidup kita. Kasih setia dan kemurahanNya yang besar dan tak berkesudahan menjadi pengharapan iman bagi kita untuk senantiasa berkomitmen dalam hidup ini setia memuliakanNya. Kita sadar bahwa perilaku umat Tuhan yang disaksikan dalam bacaan kita saat ini, adalah gambaran perilaku kita umatNya hingga saat ini. Kita harus akui, bahwa kita seringkali melupakan perbuatan Kasih Allah. Apakah karena kita telah merasa hidup kita mapan, apakah karena kita sedang menikmati luapan kegembiraan, atau apakah kita, karena beratnya perjuangan hidup telah terfokus pada diri sehingga tak lagi mengandalkan Tuhan dalam hidup ini. Atau apakah kita, karena zaman ini adalah zaman penuh materi, sehingga kita menjadi harta sebagai dewa dan Tuhan? Saudara-saudara, sebagai umat Tuhan, yang telah ditebus dan diberi jaminan hidup kekal di dalam dan melalui Yesus Kristus, kita seharusnya senantiasa mengenal jati diri kita. Melupakan kasih dan karunia Tuhan Allah adalah perbuatan yang sangat tidak dikehendakiNya dari kita.  Tuhanlah yang bertindak dan Tuhan pulalah yang oleh kasih kemurahanNya memungkinkan kita menikmati kehidupan seperti yang kita nikmati saat ini. Melalui tindakan Tuhan ini, kita juga ditantang untuk memiliki jiwa illah dalam hidup ini. Kita diajarkan supaya kita jangan sekali-kali menginginkan kebinasaan orang lain, walau orang jahat sekalipun. Seperti Tuhan yang tidak menghendaki kebinasaan, tetapi pertobatan, maka kitapun mesti memiliki sikap beriman yang demikian dalam hidup ini. Mari saudara-saudara, jangan sekali-kali melupakan Tuhan Allahmu, sebab Dia tak pernah sekalipun melupakan kita umatNya. Tetaplah setia, dan jika selama ini kita merasa telah berbalik dariNya, bertobatlah. TanganNya terbuka menunggu kita. Mengakhiri renungan ini, mari kita nyanyikan bersama pujian yang berkata, “Tak Tersembunyi Kuasa Allah”.  Amin.


Kamis, 26 November 2015

bendrio sibarani: bendrio sibarani: khotbah pemuda masa sengsara

bendrio sibarani: bendrio sibarani: khotbah pemuda masa sengsara: bendrio sibarani: khotbah pemuda masa sengsara : KHOTBAH UNTUK PEMUDA DI MASA SENGSARA Bacaan Alkitab: Mazmur 83 Menjalani Hidup Melalui Pen...

bendrio sibarani: bendrio sibarani: khotbah rumah tangga

bendrio sibarani: bendrio sibarani: khotbah rumah tangga: Bacaan Alkitab: 1 Kor 12:12-31 Saudara-saudara, keluarga Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus,             Jemaat Korintus merupakan ...

bendrio sibarani: bendrio sibarani: khotbah minggu







Tema
Besar: Menjadi  Jemaat Terpilih
Saudara-saudara
Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus,
            Nehemia adalah seorang Nabi yang
mempunyai andil besar dalam rangka karya kembalinya umat Israel dari
pembuangan. Ia pernah bertugas sebagai juru minuman raja, yakni pada masa
kekuasaan Raja Artahsasta. Di masa inilah Nehemia mendapatkan izin dari raja
untuk membangun kembali Yerusalem yang telah menjadi reruntuhan. Setelah
melewati tantangan berat dari orang-orang yang membenci umat Yahudi, akhirnya
Yerusalem dibangun kembali. Dan umat itupun akhirnya kembali dari pembuangan.
Nehemia. (Bhs. Ibr.: Yahwe menghibur). Pemilik utama nama itu adalah putra
Hakalya, juru minuman raja Persia di Susan. Ia termasuk salah seorang
organisator yang paling kuat dari masyarakat Yahudi yang pulang kembali setelah
pembuangan. Artahsasta I (464-424) memberi kuasa padanya untuk membangun
kembali tembok-tembok Yerusalem. Tugas itu dilakukannya dalam waktu 52 hari pada
atahun 445 seb. Mas., meskipun usaha pembanguan kembali dirintangi dengan
perlawanan dari pihak/bangsa Samaria dan musuh bangsa Yahudi lainnya. Ezra
adalah orang yang juga turut terlibat dalam peristiwa sejarah Israel dari
pembuangan. Ezra adalah seorang Imam dan guru hukum Taurat yang memimpin orang-orang
buangan kembali ke kampung halaman mereka. Itulah sebabnya umat Israel dalam
bacaan kita saat ini dikatakan meminta Ezra untuk membacakan Taurat Musa kepada
mereka. Taurat Musa sesungguhnya adalah pengajaran oleh Allah yang diterapkan
pada Kesepuluh Hukum, kemudian pada segala hukum dan peraturan dari Tuhan,
khususnya pada kelima kitab Musa atau kitab Taurat. Pembacaan Taurat Musa ini
dilaksanakan atas permintaan jemaah Israel dengan pengakuan bahwa pembacaan
Taurat Musa merupakan upaya mereka untuk memahami dan menghargai karya kasih
Allah atas hidup mereka. Sebenarnya tindakan Ezra bukan sekedar membaca Taurat
Musa, tetapi juga mengajarkan arti hukum itu kepada jemaah Israel. Peristiwa
pembacaan kitab hukum oleh Ezra dalam perikop ini juga sebagai dirayakannya
kembali hari raya pondok daun oleh umat Israel setelah kembali dari pembuangan.
Dibacakannya kitab Taurat dalam keyakinan umat Israel, adalah salah satu bentuk
perjumpaan Tuhan Allah dengan umat-Nya. Di dalam peristiswa tersebut, ketetapan,
hukum dan peraturan-peraturan Tuhan Allah diperdengarkan kepada umat-Nya dengan
maksud agar umat itu menyadari bahwa Tuhan Allah sesungguhnya mengasihi mereka
dan karena itu umat itu meresponnya dengan penerimaan yang diwarnai sukacita.
Itulah sebabnya Ezra melarang umat Israel menangis ketika ia selesai membacakan
kitab Taurat kepada mereka, tetapi sebaliknya, Ezra meminta supaya mereka
bersukacita, sebab telah nyata kesetiaan Tuhan atas mereka.
Saudara-saudara
Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus,
            Perjumpaan Tuhan dengan umat-Nya
sesungguhnya telah berlangsung terus menerus dalam sejarah kehidupan umat yang
percaya kepada-Nya. Itulah yang selalu dan selalu dialami oleh umat Israel di
sepanjang sejarah mereka. Sejak mereka dibawa ke pembuangan dan selama di
pembuangan bahkan untuk kembali dari pembuangan tersebut, Tuhan Allah terus
setia menjumpai mereka. Perjumpaan tersebut terjadi berulang-ulang melalui
Firman-Nya yang disampaikan para nabi-nabi-Nya. Sesungguhnya demikian pula yang
terjadi dan mewarnai kehidupan kita umat yang percaya kepada-Nya. Kehadiran
Tuhan Allah dalam rangka menjumpai umat yang dikasihi-Nya terus berlangsung
dalam kehidupan kita. Pemberitaan-pemberitaan Firman dan pembacaan Firman Tuhan
dalam aktifitas peribadatan kita sesungguhnya harus dimengerti dan bahkan harus
diimani sebagai peristiwa bahwa Tuhan Allah menjumpai kita dalam totalitas
hidup kita. kehadiran Tuhan dalam hidup kita adalah jaminan bagi kita untuk
terus hidup dalam pengharapan dan keselamatan dari-Nya. Maka di mana Firman
Tuhan dibacakan atau dikhotbahkan, orang percaya harus mengimani bahwa di sana
Tuhan Allah hadir, menjumpai umat-Nya dan menyapa umat-Nya. Firman Tuhan
tersebut juga adalah pelita dan suluh yang harus diyakini sebagai penerang bagi
umat dalam rangka menjalani hidup di dunia ini supaya sesuai dengan yang Tuhan
kehendaki. Oleh karena itu sikap kita dalam mendengar dan merespon pemberitaan
Firman Tuhan atau pemberian diri kita dalam mendengar atau membaca Firman Tuhan
adalah bentuk sikap kita menerima Tuhan Allah dalam hidup yang telah berkenan
menjumpai kita demi damai sejahtera kita.
Saudara-saudara
Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus,
            Kekhudusan umat Tuhan sesungguhnya
juga sangat ditentukan sikap dan respon mereka terhadap Firman Tuhan. Jika
Tuhan telah menjumpai umat Israel tatkala kitab taurat dibacakan dan
dikhotbahkan kepada mereka dan umat Israel menjadi sadar bahwa kasih Allah luar
biasa atas mereka, sehingga mereka dinasehati oleh Ezra untuk tidak menangis
dan berdukacita, itu menunjukkan bahwa kehadiran Allah dalam menjumpai umat-Nya
adalah berkat dan damai sejahtera. Melalui peristiwa pembacaan kitab hukum oleh
Ezra kepada umat Tuhan, maka sebagai umat yang dikuduskan Allah di dalam Yesus
Kristus, maka kita pun mesti memaknai bahwa Firman Tuhan merupakan kebutuhan
hidup yang paling azasi bagi kita. Pemberian diri untuk mendengar Firman Tuhan
dan membaca Firman Tuhan dan melakukan Firman Tuhan menjadi bentuk pemberian
diri kita untuk menyambut dan menerima Tuhan yang menjumpai kita umat-Nya.
Tuhan setia menjumpai kita dalam totalitas hidup hidup ini, perjumpaan itu juga
terjadi tatkala kita membaca, mendengar Firman-Nya dalam persekutuan-persekutuan
kita. Percayalah saudara-saudara, bahwa ketika Tuhan menjumpai kita dan kita
menyambut Dia dengan tulus ikhlas, maka sesungguhnya kita tidak akan
berdukacita dan menangis, melainkan kita akan merasakan sukacita sorgawi sebab
Tuhan Allah hadir dalam hidup kita dalam damai sejahtera-Nya. Mari sambut Dia
senantiasa melalui Firman-Firman-Nya, niscaya kita menjadi jemaat terpilih
bagi-Nya. Amin






Bacaan
Alkitab: Yeremia 1: 4-10
Saudara-saudara Yang Dikasihi Tuhan
Yesus Kristus,
            Kisah pemanggilan Yeremia sebagai
nabi Allah, merupakan kisah yang menarik dan sangat populer dalam kehidupan
kekristenan terutama mereka yang bergelut dengan dunia pelayanan. Kisah ini
juga menjadi populer untuk kalangan muda yang mau direkrut dalam pelayanan tetapi
merasa diri tidak layak karena mereka masih muda. Yeremia boleh dikata nabi
muda yang semula merasa tidak layak dan tidak sanggup memenuhi pemanggilan dan
pengutusannya sebagai nabi. Dari jawaban Yeremia kepada Tuhan Allah perihal
bahwa ia masih muda dan tidak pandai berbicara sebenarnya menunjukkan bahwa ia
sesungguhnya telah mengerti dan tahu apa dan seperti apa nabi itu. Sesungguhnya
Yeremia menyadari bahwa tugas sebagai seorang nabi tidaklah mudah, sebab ia
harus memiliki keberanian, ketegasan dalam menyampaikan Firman Allah, ia harus
memiliki mental yang kuat, keteguhan hati, sebab ia bisa jadi akan dimusuhi
raja, dimusuhi oleh orang banyak karena kebenaran Firman Tuhan yang
disampaikannya. Kemungkinan besar Yeremia menyadari semua ini, itulah sebabnya
ia mencoba menolak pemanggilan dan pengutusannya dengan memanfaatkan usianya
yang masih muda. Yeremia menolak dengan halus pemanggilan dan pengutusan ini
sesudah ia menerima Firman Tuhan yang mengatakan bahwa “sesungguhnya Allah
telah mengenal dia sebelum dia dibentuk dalam rahim ibunya, Tuhan telah
menguduskannya sebelum dia keluar dari kandungan, bahkan Yeremia telah
ditetapkan menjadi Nabi bagi bangsa-bangsa”. 
Alasan Yeremia yang masih muda dan tidak pandai berbicara, ternyata
tidak dapat membatalkan apa yang telah Tuhan Allah tetapkan sebelumnya. Tuhan
berkata kepada Yeremia: Jangan katakan aku ini masih muda.....(ay. 6 b-8).
Saudara-saudara
Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus,
            Apa
yang terjadi dan dialami Yeremia berdasarkan berita Alkitab saat ini, menjadi
bagian perenungan hidup setiap orang yang percaya kepada Tuhan Yesus Kristus,
termasuk kita sekalian. Melalui pengalaman iman Yeremia ini, kita perlu
merenungkan bahwa sebagai umat Allah, kita adalah orang-orang yang dipanggil
dan diutus untuk menyampaikan kabar baik bagi dunia ini. Seperti Yeremia,
Tuhanlah yang membentuk, menguduskan, menetapkannya untuk menyampaikan Firman
Tuhan kepada segala bangsa, maka kita pun demikian. Tuhan Yesuslah yang memilih
kita, bukan sebaliknya, Dia pula yang menguduskan kita di dalam kematian dan
kebangkitan-Nya, Dia pula yang memanggil dan mengutus kita ke dalam dunia ini
agar menjadi garam dan terang dunia. Maka kita adalah umat yang kudus kepunyaan
Allah yang tak bisa tidak, harus menyampaikan kabar baik kepada segala mahluk
sesuai dengan kehendak Tuhan Allah. Tugas ini tentulah tidak mudah, sebagaimana
yang dialami oleh Yeremia, tentu kita akan berhadapan dengan orang-orang yang
tidak menyukai pemberitaan kita, apakah karena kepentingan atau apakah karena
kejahatan. Tetapi sebagaimana Tuhan Allah berjanji kepada Yeremia bahwa Tuhan
Allah menyertainya untuk melepaskannya, maka janji ini sesungguhnya masih terus
berlaku hingga kini dan bagi kita orang-orang yang dipanggil dan diutus-Nya
menyampaikan kabar baik kepada dunia ini.
Saudara-saudara
Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus,
Sebagai
Gereja, kita adalah orang-orang yang telah dibentuk, dipanggil, dikuduskan dan
ditetapkan untuk menyampaikan kabar baik di sekitar kita. Sebagai Gereja, kita
harus sadar, bahwa tidak cukup hanya datang kepada Tuhan, tetapi harus juga
pergi untuk Dia. Inilah hakekat dan tugas kita sebagai gereja. Sebagai
orang-orang yang dipanggil dan diutus oleh Tuhan, kita harus mengimani dan
percaya bahwa kita tidak diutus dan dibiarkan seorang diri, melainkan Tuhan
sendiri menyertai kita dalam mewujudnyatakan tugas panggilan dan pengutusan
tersebut. Sebagai umat yang dibentuk, ditetapkan dan dikuduskan serta dipanggil
dan diutus Tuhan, kita semua wajib melaksanakan tugas panggilan kita. Tak ada
alasan untuk menolak Tuhan, sebab Dia sendiri senantiasa menyertai kita.
Pemberian diri pada tugas panggilan sebagai gereja menjadi sikap yang sangat
berharga di hadapan Tuhan. Setiap orang diberikan-Nya karunia berdasarkan
kehendak-Nya, maka dari setiap orang pula Tuhan menantikan respon untuk mau
pergi demi kemuliaan-Nya.
Saudara-saudara
Yang Dikasihi Tuhan Yesus Kristus
            Sebagai Gereja, sesungguhnya kita
harus mengakui bahwa Tuhan Allah berdaulat penuh atas hidup kita. Dia telah
membentuk, Dia mengenal, menguduskan, menetapkan kita serta memanggil dan
mengutus kita ke dalam dunia untuk menyampaikan kabar baik dan sukacita bagi
dunia ini, sehingga Tuhan dimuliakan. Kita semua adalah utusan-utusan Kristus
itu, kita tak akan pernah memperoleh alasan untuk  menolak tugas tersebut, sebab sekali lagi,
Tuhan sendiri menyertai kita dalam melaksanakan tugas tersebut. Maka jika Tuhan
menyertai kita, apalagi yang harus kita takuti...?Percayalah, datanglah
penuhilah panggilan Tuhan, dan pergilah, penuhilah pengutusan Tuhan, Dia
senantiasa menyertai engkau. Amin